Polisi Masih Selidiki Terkait Insiden Pelemparan Batu Ke Bus Arema Fc

Kaca bus yang digunakan oleh pemain dan ofisial Arema FC pecah diduga akibat lemparan seusai laga melawan PSS Sleman, DI Yogyakarta.

Insiden tersebut terjadi saat bus dalam perjalanan membawa pemain dan ofisial Arema FC usai berlaga melawan PSS Sleman di Stadion Maguwoharjo pada Kamis (26/1/2023). Kondisi di dalam bus tersebut direkam dan videonya viral di media sosial.

Di video berdurasi 26 detik itu terlihat bus masih dalam perjalanan. Terdengar juga di video suara sirine pengawalan.

Kemudian tampak kondisi kaca bus yang pecah akibat lemparan. Pecahan kaca juga terlihat berserakan di kursi penumpang.

Beberapa pemain dan offisial pun tampak memilih berdiri di tengah bus.

Kabid Humas Polda DIY, Kombes Pol Yuliyanto membenarkan adanya insiden pelemparan bus yang ditumpangi oleh pemain Arema FC usai laga melawan PSS Sleman di Stadion Maguwoharjo.

“Kami sangat menyayangkan peristiwa tersebut,” ujar Yuliyanto, Jumat (27/01/2023).

Saat ini, Polisi masih melakukan pendataan terkait peristiwa tersebut. Di sisi lain, peristiwa yang terjadi juga akan menjadi bahan pertimbangan pada laga mendatang di DIY.

“Pendataan sementara dilakukan belum selesai. Peristiwa ini tentu menjadi pertimbangan pada jadwal laga mendatang,” urainya.

Seperti diketahui, PSS Sleman menjamu tamunya Arema FC pada lanjutan Liga 1 di Stadion Maguwoharjo, Sleman Kamis (26/1/2023). Pada laga ini, PSS Sleman berhasil meraih tiga poin setelah menang atas Arema FC dengan skor 2-0.

Diberitakan sebelumnya, pihak Arema FC mengonfirmasi jatuhnya korban luka akibat serangan oknum tidak dikenal seusai pertandingan pekan ke-20 Liga 1 2022-2023 melawan PSS Sleman di Stadion Maguwoharjo Sleman, Kamis (26/1/2023) malam.

Disebutkan, lemparan batu sempat mengenai pipi pemain, Dendi Santoso, dan leher jajaran pelatih, Joko Susilo. Kemudian, kiper asing Adilson Maringa dan Achmad Figo mengalami luka karena terkena serpihan kaca.

Trending 🔥 :  Hasil Laga Arema FC Vs Dewa United 0-0

Paling parah adalah asisten pelatih Kuncoro yang mengalami luka robek di bagian kepala. Saat ini, yang bersangkutan sudah mendapatkan pertolongan medis di rumah sakit.

“Kami memastikan semuanya dalam kondisi selamat meski ada beberapa yang terluka terkena pecahan kaca dan lemparan, termasuk yang kami tahu adalah asisten pelatih Arema, Kuncoro, yang mengalami luka di bagian kepala,” kata Komisaris PT Arema Aremania Bersatu Berprestasi (PT AABBI), Tatang Dwi Arifianto, melalui rilis yang diterima.

Saat ini, Polisi masih melakukan pendataan terkait peristiwa tersebut. Di sisi lain, peristiwa yang terjadi juga akan menjadi bahan pertimbangan pada laga mendatang di DIY.

Sementara itu, Manajer Arema FC, Wiebie Dwi Andriyas, yang ikut dalam rombongan tim mengungkapkan situasi saat kejadian sangat mencekam.

Sebab, batu yang digunakan para pelaku memiliki ukuran yang membahayakan.

“Yang luka Dendi, Maringa, sama Figo kena pecahan kaca sama batu batako, batakonya besar-besar,” ujarnya melalui rekaman yang diterima beberapa media.